Rabu, 23 Februari 2011

Oven Hock


Barang ini dapetnya penuh perjuangan 45, gimana enggak??? Rungkut - Jl. Dupak juaaahhhnya minta ampyun. Kalo naik len/angkot RT kira-kira hampir sejam kalo cepat dan g kena macet.
Untung ada temen yang baik hati yang mo nganterin :-d, jadi yang g perlu kudu nunggu lama lagi di ARLISAH yang tiap hari dipantengin progressnya selalu sama " belum dateng " selalu begitu saja njawabnya padahal dah hampir sebulan, huft ampek pegel nih mulut nanya n jalan kesana ( sapa nyuruh kesana coba ??? g ada sih)he he he.

Pas,nyari tempatnya tuh sempat dag dig dug gituh, secara sopir dan penumpangnya sama-sama belom tahu Jl. Dupak, padahal di Surabaya dah 4 tahun ha ha ha maklum-maklum jarang gaul di jalan. Setelah tanya-tanya dimana Ruko Mutiara Dupak akhirnya nyampek juga tuh. Bisa nyampek kesana gimana punya cerita? biasa pan suka browsing dan BW, kok ada indonetwork yang jual oven HOCK, coba PM kok dijawab dan ramah dengan harga miring menurutku meskipun kalo dibanding harga terakhir cuman beda 4.000 doang, di Arlisah harga terakhir sekitar 250.000 IDR di Dupak dapet harga 246.000 tapi bukan itu alasannya utamanya bisa nyampek sana tapi karena Arlisah barangnya g dateng-dateng. G sabar :-d, meskipun dapet ovennya juga g langsung dipake karena kesibukan nguli ( ciieeeeh s3 biasalah).

Aku milih oven HOCK karena banyak yang rekom nih oven bagus dan ada termometernya, padahal yang merek lain ada juga seperti Tiga Berlian, atau merek lainnya yang bahan dan kualitasnya sama bagus cuman yang lain g ada termometernya. Kan syusyah kalo mo memastikan tuh oven panasnya berapa ( maklum amatiran :-d). Kemaren ovennya belum dipasang kacanya, kata yang jual takut pecah dijalan. Mo dipasangin sih cuman g ah pasang dewe masih bisa kok kayaknya :-D, kan kita super wani ahihihi. Super ngerusak maksdunya. Tapi setelah ujicoba tadi pagi sebelum nguli dipasang bisa kok dengan bantuan tang yang ambil di kantor, cuman lom dicoba ditangkringin di atas api kompor. Semoga sih gpp n masangnya bener.
Yah semoga dengan perjuangan untuk mendapatkannya aku bisa terus konsisten untuk menjalankan hobiku satuh ini amien, bukan hobi yang anget-anget tahi ayam.

Dan tunggu saja hasil percobaan dan nikmatin juga photonya ya.

2 komentar: